Planet TOI-561b planet tertua di galaksi Bima Sakti mengapa planet ada disana


Science | 20 January 2021

Para astronom telah menemukan planet Super-Earth baru yang usianya hampir setua alam semesta sendiri.
Tetapi terlepas dari namanya sebagai Super Earth, tidak diartikan planet TOI-561b memiliki kemiripan seperti Bumi.

Super Earth TOI-561b memiliki ukuran 50% lebih besar dari Bumi.
Planet sekali mengorbit ke bintang induknya kurang dari 12 jam untuk satu tahun disana.
Dibanding Bumi, memiliki orbit 365 hari atau setahun untuk satu kali mengelilingi matahari (bintang induk)

Nama Super Earth hanya persamaan dalam ukuran yang tidak jauh berbeda dengan planet Bumi.
Bisa saja ukuran planet Super Earth sedikit lebih besar dan masuk kategori planet berbatu, sampai 10x lebih besar dibanding planet Bumi.

Dengan waktu orbit sangat singkat, diartikan planet sangat dekat ke bintang. Dan disana tentu saja bukan seperti di Bumi, bahkan kondisinya amat sangat berbeda.
Diperkirakan planet TOI-561b memiliki suhu 1700 derajat Celcius, karena memiliki orbit begitu dekat ke bintang.

Planet TOI-561c

Mengapa disebut planet sangat tua.
Ini yang menjadi pertanyaan, bahwa planet tersebut sudah ada 10 miliar tahun lalu di galaksi Bima Sakti.
Posisi planet tersebut bukan hal penting, tapi dibanding Bumi dan matahari diperkirakan baru terbentuk 4,5 miliar tahun lalu.

Peneliti mengukur terbentuknya sebuah planet berdasarkan bobot atau massa.


Semakin berat sebuah planet diartikan planet memiliki usia lebih muda.
Sedangkan planet yang lebih ringan asumsi usia planet lebih tua atau sudah lahir lebih dahulu.

Alasannya, dari unsur pembentuk planet dari bintang.
Bintang mengalami proses daur ulang, bintang dan planet yang lahir / tumbuh di generasi saat ini adalah hasil meledak bintang lain yang melontarkan lebih banyak materi lebih padat.
Materi berasal dari fusi nuklir bintang yang mengubah berbagai materi lain. Disebut debu, gas dan lainnya dan sebagian membentuk planet serta sisanya seperti asteroid.

Bintang di awal mengalami fusi nuklir, membakar gas hidrogen dan terakhir helium, lalu meledak dan mati.
Sampah dari ledakan sebagian besar gas, tapi masih sedikit melontarkan materi padat. Materi padat tersebut dapat membentuk beberapa planet di sekitar bintang.

Kembali ke proses daur ulang, gas terkumpul kembali dan membentuk bintang yang lebih kecil.
Debu atau materi lain yang terkena radiasi bintang, bahkan materi berada di dalam bintang ikut terbakar begitu lama.
Sampai bintang kehabisan bahan bakar akhirnya meledak dan melontarkan materinya kembali.
Dan proses selanjutnya.
Setiap ledakan bintang, unsur pembentuk planet juga berbeda. Bintang di awal akan membentuk planet dengan unsur materi lebih ringan.
Sampai generasi bintang selanjutnya, planet terbentuk dengan materi lebih berat.

Lihat pembentukan materi dari daftar Tabel Periodik.

Pendapat peneliti. "Ini mengejutkan karena peneliti mengharapkan kepadatan lebih tinggi di planet TOI-561b," kata Kane.


Sesuai dengan perkiraan bahwa planet ini sangat tua. Setelah meneliti planet yang sangat rendah kandungan logam.

Planet yang lebih tua, umumnya kurang padat karena bahan pembentuk planet tidak begitu melimpah dengan materi padat di masa lalu.

Materi yang membentuk planet padat adalah elemen berat yang dihasilkan dari reaksi fusi bintang seiring bertambahnya usia bintang, menurut UC Riverside News.
Saat bintang meledak, unsur-unsurnya tersebar ke luar dan unsur-unsur itu membentuk bintang baru serta planet baru yang lebih padat.

Karena TOI-561b tidak sepadat yang diharapkan, para astronom berpendapat Super Earth ini memiliki usia hampir setua alam semesta sendiri karena pada saat itu, unsur-unsur berat untuk menciptakan planet lebih padat belum banyak terbentuk.

Bintang di wilayah tata surya TOI-561 memiliki unsur kimia berbeda dan lebih sedikit unsur logam atau magnesium yang terkait dengan bahan pembentuk kepadatan planet kata  peneliti postdoctoral University of Hawaii Lauren Weiss dan rekannya.

Di tata surya TOI-561 telah ditemukan 3 planet kecil ketika ketiganya sedang transit di depan bintang. Disebut TOI-561 b, c dan d.
Planet TOI-561c mengorbit lebih jauh, dengan massa 7x dari bumi dengan waktu orbit 10,8 hari sekali waktu bumi, dan planet ke d dengan massa 3x mengorbit 16,4 hari sekali

Menurut data Exoplanet Nasa, planet TOI-561b ditemukan pada tahun 2020.
Perkiraan tepatnya memiliki radius 1,423x ukuran Bumi, dengan massa 1,59 lebih berat dari Bumi.
Dengan radius orbit super dekat ke bintang induknya, hanya 0,01055 AU jarak Bumi ke Matahari.
Planet TOI-561b mengorbit ke bintang tipe G, memiliki ukuran 80% lebih kecil dari matahari.
Tata surya TOI-561 memiliki jarak 280 tahun cahaya dari Bumi, berada di area Sextans.
Planet ditemukan dengan teknik ketika transit ke bintang.
Salah satu kandidat tata surya dari bintang dan planet tertua yang masih ada di galaksi Bima Sakti.
Usia bintang diperkirakan sudah berusia 10 miliar tahun.

Bintang dan planet seperti tata surya TOI-561 termasuk dalam populasi bintang langka yang berada di cakram tebal di bagian galaksi kita.
Bintang di area tersebut berbeda secara kimiawi, dengan unsur materi berat lebih sedikit khususnya kandungan besi. Bintang sudah ada sekitar 10 miliar tahun lalu, sedangkan alam semesta diperkiraan saat ini sudah berusia 14,8 miliar tahun.

Berita terkait
Planet TOI-561b - Exoplanet
Bintang Tabby jauhnya 1480 tahun cahaya ditemukan tata surya yang disebut bintang KIC 8462852. Bintang disana kadang redup mencapai 22% dari cahaya yang diterima di Bumi. Awalnya dikira ada planet hancur dan menghalangi bintang, sampai alien. Misteri akhirnya terjawab di tahun 2021

Quasar J0313-1806 memecahkan rekor lubang hitam tertua dan terjauh. Mengalahkan rekor sebelumnya yang 20 juta tahun lebih mudah. Para astronom tidak tahu mengapa lubang hitam tersebut dapat terbentuk. Hipotesa sementara akibat gas hidrogen yang super masif sudah terbentuk dan membuat lubang hitam raksasa hadir lebih dulu.



Data teleskop GAIA memasuki pengambilan data ke 3. Data yang di dapat membuka tentang apa yang terjadi di galaksi Bima Sakti. Dari data ke dua saja, mendapatkan informasi galaksi kita pernah menelan galaksi lain. Data juga memastikan lengan galaksi Bima Sakti ada 4 dan bukan 2. Data tabrakan galaksi juga terungkap, mungkin membuat kehidupan pertama dari Matahari.

Ini pertama kali tim astronom dapat melihat langsung sebuah bintang dengan planet yang mengorbit. Bintang TYC 8998-760-1 terlihat memiliki 2 planet yang diamati dari teleskop VLT Very Large Telescope Array. Bintang TYC 8998-760-1 terletak sekitar 300 tahun cahaya dari Bumi, akhirnya dapat diintip oleh teleskop VLT.

Bila melihat cahaya matahari di Bumi, apakah sama seperti di planet lain. Cahaya matahari berinteraksi dengan molekul di setiap planet. Di Bumi cahaya biru akan mendominasi di siang hari, dan kuning serta biru lain ketika matahari terbenam. Apakah yang dilihat di planet lain sama.

Exoplanet adalah singkatan dari planet diluar tata surya, ekstrasurya. Mencari planet tidak mengunakan metode yang sama. Sejauh ini ada 3 cara menemukan planet di luar tata surya, dan menentukan perkiraan bentuk planet baru, massa, ukuran, orbit yang menarik diteliti para astronom. Metode apa saja yang digunakan dalam mencari planet.

Teleskop Karl G. Jansky, Very Large Array (VLA) dan Atacama Large Millimeter/submillimeter Array (ALMA) mempelajari ratusan bintang muda yang baru lahir dan terlihat dikelilingi cincin debu dan gas. Di tengah gambar yang di pelajari sebenarnya cikal bakal dari ratusan tata suya baru. Bintang baru saja lahir atau bayi bintang, dan terlihat di masa mendatang akan muncul planet



China membangun roket Long March 5, awalnya prototipe di tahun 2015. Sekarang roket tersebut sudah digunakan sebagai roket dengan daya angkut terbesar. Masuk di kelas roket Saturn milik Amerika dalam misi Apollo, atau roket Proton M milik Rusia. Mampu membawa barang puluhan ton ke ruang angkasa

Ketika alam semesta lahir, ada galaksi diawal pembentukan alam semesta. Tapi tim peneliti yang dikepalai Tanaka melihat ada galaksi yang sudah redup lebih dahulu. Bahkan disebut galaksi yang sangat awal. Dimana gambar yang terlihat baru berusia 1,5 miliar tahun setelah pembentukan alam semesta. Mengapa bisa terjadi galaksi sudah redup.




No popular articles found.