Planet Bumi sekarang dan masa lalu darimana asal oksigen


Science | 15 April 2021

Sering membaca planet lain, mungkin lupa dengan planet Bumi sendiri.

Planet Bumi adalah planet ketiga dari matahari. Satu satunya planet di tata surya yang memiliki kandungan oksigen , laut dari air yang cair di permukaan, tentu saja kehidupan seperti kita.

Bumi adalah planet ke lima terbesar di tata surya. Bumi menjadi planet terbesar berbatu di antara Merkurius, Venus dan Mars. Tapi paling kecil ukurannya dibanding 4 planet gas seperti Jupiter, Saturnus, Neptunus dan Uranus.

Diameter atau lingkaran bumi sekitar 13 ribu km, terlihat bulat karena gravitasi inti bumi, tapi bumi tidak bulat utuh. Bagian kutub lebih kecil sedangkan di bagian khatulistiwa sedikit membengkak. Permukaan Bumi yang tertutup air (lautan) mencapai 71%. Seperlima kandungan gas atmofer di bumi adalah oksigen yang dihasilkan oleh tumbuhan / tanaman.

Putaran bumi sebenarnya 23,439 jam, atau sekitar 365,26 hari setiap kali mengorbit ke matahari.
Sumbu bumi sedikit miring. Di belahan utara dan selatan terkadang memiliki jarak mendekat dan menjauh dari matahari.
Daerah kutub akan mengalami musim lebih lama. Sebagian daerah kutub akan mengalami musim panas yang lama atau musim dingin setiap 6 bulan. Gelap 6 bulan dan terang terjadi siang hari selama 6 bulan.

Orbit Bumi juga  menarik. Tidak bulat utuh tapi sedikit Oval mengelilingi matahari. Kadang jarak Bumi ke matahari sedikit menjauh dan mendekat. Bumi akan lebih dekat dari matahari di awal Januari, dan menjauh lagi pada bulan Juli.
Posisi tersebut dinamakan Perihelion dan Aphelion.

Posisi bumi saat ini disebut zona Goldilock atau posisi yang tepat untuk kehidupan.
Jarak Bumi ke Matahari membuat suhu tidak terlalu panas, tidak terlalu dingin dan paling cocok untuk kehidupan seperti "manusia".

Artinya cairan pada posisi bumi sekarang tidak membeku. Berbeda dengan di Mars, air dan gas kemungkinan besar akan membeku.
Sedangkan di Merkurius dan Venus, air menguap karena panas.



Dibawah ini posisi Bumi
  • Rata-rata jarak dari matahari: 92.956.050 mil (149.598.262 km)
  • Perihelion (pendekatan terdekat dengan matahari): 91402640 mil (147.098.291 km)
  • Aphelion (jarak terjauh dari matahari): 94509460 mil (152.098.233 km)
  • Panjang hari matahari (rotasi tunggal pada porosnya): 23,934 jam
  • Panjang tahun (revolusi tunggal mengelilingi matahari): 365,26 hari
  • Equatorial kecenderungan untuk mengorbit: 23,4393 derajat
  • Kecepatan mengitari matahari, rata rata 29,78km perdetik, posisi menjauh 30,29km perdetik, posisi terdekat 29,29 perdetik.

Asal mula Bumi dan tata surya.
Ini berdasarkan teori.
Ilmuwan memperkirakan pembentukan bumi terjadi bersamaan dengan pembentukan matahari dan planet lain. Sekitar 4,6 miliar tahun lalu.

Ketika pembentukan awal tata surya beserta isinya, bumi belum ada dan hanya materi gas dan debu di ruang angkasa.
Ketika itu disebut Nebula Surya. Sisi gas yang paling ringan akan tertarik di bagian tengah, dan terakumulasi menjadi matahari.

Karena angin matahari, membuat beberapa materi padat dan ringan terdorong.
Debu dan sebagian kecil gas mulai terkumpul dan membentuk asteroid, dan menjadi planet kerdil
Gas terkumpul di beberapa area yang menjauhi matahari.
Seperti gas hidrogen dan helium lebih banyak terkumpul di planet Jupiter dan planet dibelakangnya.

Ilmuwan memperkirakan dahulunya bumi tidak memiliki air dengan sendirinya.
Jadi Bumi tidak jreng memiliki air ketika terbentuk di awal planet.
Planet batuan biasanya terbentuk dari planet planet atau asteroid besar. Yang saling tarik menarik dan bertabrakan dan mengumpul menjadi batuan amat besar.



Bahan radioaktif dari batuan dan meningkatnya tekanan di dalam bumi menghasilkan inti bumi semakin panas. Lalu melelehkan interior bumi, menyebabkan bahan kimia naik ke permukaan dan membentuk air. Sedangkan gas naik menjadi atmofer sekarang ini.

Bila semua planet terbentuk dari batuan. Lalu kapan lautan terbentuk, diperkirakan 200 juta tahun setelah pembentukan awal planet Bumi,.

Tetapi Bumi terbentuk dalam 4 tahapan berbeda dan jauh berbeda dibanding kehidupan yang ada saat ini.

Magnetik Bumi
Bumi memiliki magnet yang dihasilkan dari inti bumi. Arah magnet berubah ubah, dengan gerakan 40 km pertahun dari titik kutub.
Medan magnet bumi juga berubah, sejak abad ke 19 kekuatan medan magnet bumi melemah sampai 10%.
Tapi perubahan tersebut dianggap wajar, dibanding masa lalu ketika medan magnet bumi bisa bertukar tempat dari arah utara ke selatan
Ketika partikel bermuatan dari matahari terjebak oleh medan magnet bumi. Menyebabkan cahaya yang disebut aurora.

Seperti apa magnetik bumi, tentu tidak terlihat. Untuk membuktikan dapat melihat kompas dengan jarum, itulah bentuk magnetik bumi.
Burung dapat merasakan magnet bumi, tapi manusia tidak.

Magnet bumi tidak saja berfungsi sebagai alat penunjuk arah utara dan selatan.
Tapi melindungi bumi dan isinya dari sinar kosmik yang sangat merusak, serta angin surya yang kuat dari matahari ketika menabrak bumi.
Yang dimaksud bukan angin seperti kita berada di luar ruangan. Tapi angin magnetik yang berbahaya dari radiasi.
Magnet Bumi juga melindungi manusia tidak terkena radiasi langsung dari luar angkasa
Termasuk melindungi air dan oksigen tetap bertahan di Bumi seperti sekarang ini. Mars yang lebih jauh dari Bumi kurang beruntung, karena atmofer disana dan mungkin termasuk kandungan air hilang tersapu angin matahari. Karena planet Mars memiliki medan magnet sangat rendah dibanding Bumi.

Badan antariksa Eropa ESA pengirim peralatan Swarm pada tahun 2013, trio satelit tersebut khusus untuk memetakan sinyal magnetik Bumi dari berbagai daerah. Termasuk mantel Bumi, inti, kerak bumi, lautan, ionosfer dan magnetosfer.

Peneliti dapat menyimpulkan dimana letak magnet bumi yang lemah dan kuat. Posisi lemah ada di bagian Amerika Utara sekitar 3,5%, tetapi diperkuat di area Asia 2%. Apakah mengkhawatirkan bila magnet bumi melemah di satu tempat.

Magnetik bumi  akan melemah pada daerah tertentu, karena terjadi perubahan berkali kali. Dan saat ini sedang bersiap melakukan putaran, terakhir terjadi ketika zaman batu.
Peneliti percaya bila magnet bumi dihasilkan oleh inti bumi yang berbentuk logam cair dan bergejolak dibawah kerak bumi, sampai menghasilkan arus listrik yang disebut medan magnet. Kecil tapi kekuatan seukuran Bumi menjadi dasyat untuk menangkis radiasi dari luar.

Magnet Bumi sebagai perisai radiasi matahari


Dalam sejarah pembentukan Bumi ada yang disebut Hadean, Archean, Proterozoic dan Phanerozoic

Tahap Hadean, Archean, Proterozoic terjadi pertama dan disatukan menjadi masa Precambrian, berlangsung selama 4 miliar tahun. Masa ini diperkirakan belum banyak ada kehidupan, bahkan kehidupan purba baru terbentuk.
Tahap Paleozoic dibagi menjadi 3.
  • Paleozoic adalah pertumbuhan dari tanaman di laut dan daratan.
  • Mesozoic adalah masa dinosaurus
  • Cenozoic adalah masa manusia sekarang
Hewan pertama ada adalah tipe invertebrata sepeti karang, moluska dan trilobita. Lalu ikan muncul pada 450 juta tahun lalu, dan amfibi muncul setelah 380 juta tahun lalu. 300 juta tahun lalu, hutan dan rawa mulai menutup tanah, dan fosil paling awal dari reptil ditemukan pada masa yang sama.
Kapan dinosaurus muncul, berdasarkan cacatan fosil ditemukan 200 juta tahun lalu. Dan sejak itulah, tumbuhan berbunga menjadi kelompok tanaman yang dominan sampai hari ini.


Tentang Bumi dari pembentukan dan mahluk hidup

Era Conozoic adalah mahluk hidup yang bertahan sampai sekarang dan terbentuk sejak 65 juta tahun lalu. Ilmuwan memperkirakan musnahnya dinosaurus akibat kejadian kosmik.

27,5 juta tahun sekali berdenyut
Berdasarkan studi terbaru, peristiwa geologis kuno menunjukan Bumi memiliki detak jantung aktivitas geologi yang lambat, dan stabil setiap 27 juta tahun atau lebih.
Denyut yang dimaksud adalah aktivitas geologis termasuk aktivitas gunung berapi, kepunahan masal, pengaturan kembali lempeng dan kenaikan permukaan laut.

Prosesnya memang sangat lambat, dan dapat menjadi bencana setiap 27,5 juta tahun


Beruntung peneliti mengatakan detak tersebut baru dimulai 7 juta tahun lalu, dan bumi baru aktif berdenyut 20 juta tahun kedepan.
Awalnya perubahan bumi dianggap memiliki waktu acak, dan ada korelasi detak bumi memiliki periode waktu.
Berdasarkan 89 peristiwa geologis yang terjadi setidaknya berdasarkan data 260 juta tahun terakhir.

Suasana Bumi saat ini
Atmofer Bumi memiliki kandungan 78% nitrogen, 21% oksigen.
Komponen tersebut termasuk air, argon, gas CO dan gas lainnya.
Udara atau atmosfer yang mengelilingi bumi sebenarnya tidak banyak, bahkan hanya lapisan tipis sampai ketinggian 160km diatas permukaan bumi.

Namun partikel dari bawah juga naik lebih tipis sampai di ketinggian paling atas mencapai 600km.
Uap air, gas karbon dan gas lain terjebak di atas permukaan batuan bumi yang disebut Greenhouse Effect.

Jumlah spesies di Bumi.

Ilmuwan memperkirakan jumlahnya antara 5 sampai 10 juta. Tapi baru teridentifikasi 2 juta dari mereka yang ditemukan.

Tidak hanya di Bumi, ada perkiraan lain mahluk lainnya yang primitif ada di beberapa planet. Misalnya di bulan Saturnus atau bulan Jupiter Europa, tentu saja itu masih teori.

Mengapa Bumi Unik

Di Alam Semesta ini diperkirakan terdapat 700 juta triliun planet. Tapi Bumi adalah salah satu planet paling spesial. Berdasarkan prinsip Copernican, astronom Erik Zackrisson dari universitas Swedia melakkukan tes simulasi berdasarkan model semua planet terestrial (berbatu) yang ada di alam semesta.

Semua data dari beberapa planet yang ditemukan teleskop Kepler dijadikan sumber data.

Akhirnya disimpulkan sekitar 700 quantilium (10 pangkat 18 planet) yang mungkin ukurannya seperti Bumi.

Dan sebagian planet tersebut adalah planet usia tua. Bumi berbeda, usianya relatif lebih muda di galaksi kita.



Atmosfer Bumi di jaman purba

4,4 miliar tahun lalu.

Peneliti mengatakan dahulu kala, Bumi adalah tempat yang tandus tanpa gunung. Hampir semua daratan yang ada sekarang berada dibawah air. Hanya segelintir permukaan atau pulau muncul diatas air.

Peneliti Universitas Nasional Australia Dr Antony Burnham melakukan studi dengan batuan tertua yang pernah ditemukan. Mineral Zirkon berusia 4,4 miliar tahun ada di Hack Hills Australia Barat dimana batuan disana awet terpelihara oleh batu pasir.

Masa ini disebut Hadean Eon, atau periode yang kurang dipahami karena tidak ada rekaman batu berasal dari masa lalu. Zirkon atau sirkoium silikat hampir ditemukan dimana mana di kerak bumi. Dan zirkon Detrital terbentuk dari batuan beku, dan bertahan dari waktu ke waktu tersimpan di dalam sendimen.

Ukuran butiran tersebut hanya 0.1 -0.3mm. Zirkon umumnya mengandung bekas torium dan uranium dan tidak mudah hancur.

Butiran zirkon mengkristal di dalam magma sekitar 500 juta tahun setelah bumi terbentuk. Peneliti menunjukan tidak ada benturan pegunungan dan kontinental benua selama 700 juta tahun pertama keberadaan bumi. Boleh dibilang masa itu bumi menjadi tempat membosankan dan tidak ada aktivitas. Bumi membutuhkan waktu untuk berkembang menjadi planet seperti sekarang ini. Dan mereka menyimpulkan Bumi dalam 4,3 miliar tahun lalu adalah hidrosfer.


Permukaan bumi 4.4 miliar tahun adalah air




2.7 miliar tahun lalu

Atmofer Bumi di jaman purba sangat tipis. Ditemukan oleh peneliti dari bekas gelembung prasejarah yang usianya 2,7 miliar tahun lalu.  Mengungkap ketebalan atmofer Bumi hanya separuh dari ketebalan sekarang. Penemuan ini bertentangan dengan teori sebelumnya bahwa atmofer Bumi dahulu lebih tebal. Bila benar, dapat membuktikan kehidupan dapat berlangsung walau sebuah planet memiliki atmofer lebih tipis.

Sanjoy Som dari direktur Blue Marble mengatakan planet kita ini dahulunya berputar cepat, dan bulan juga berdampak mengangkat pasang laut lebih tinggi dibanding hari ini. Som dan David Catling, profesor bumi dan ruang ilmu di University Washington mengatakan atmofer Bumi dahulu lebih banyak gas nitrogen. Ketika jaman pembentukan Bumi, air di Bumi lebih mudah dipanaskan oleh cahaya matahari. Istilahnya air direbus karena panas.

Hal ini meningkatkan uap air di udara, dan air yang terus menguap bersama karbon dioksida serta gas metana akhirnya membentuk bumi yang nyaman seperti sekarang. Mereka menemukan bukti dari kandungan batuan lahar purba yang membeku dengan menanalisa kandungan materi seperti itu. Kemungkinan pertama planet ini berubah, diawali kehidupan pertama dari mahluk bersel tunggal muncul pada 2,5 miliar tahun lalu.

Mahluk hidup mengambil oksigen dan melepaskan nitrogen dengan proses denitrifikasi dan kembali terlepas ke udara. Kemungkinan kedua gas nitrogen masuk ke mantel Bumi sebagai amonium dan dipecahkan menjadi nitrogen kembali. sehingga gunung berapi melepaskan ke atmofer dalam waktu 330 juta tahun. Som menambahkan, tekanan atmofer di Bumi berupa dari waktu ke waktu.

atmofer bumi atau udara di jaman purba


Asal oksigen masih teori dengan beberapa pembuktian


Dari mana Oksigen di Bumi sebelumnya memperkirakan dibawah ini

Ilmuwan dari universitas Rice, Yale dan Tokyo menawarkan kemungkinan bukti datangnya oksigen ada di Bumi. Sama seperti perkiraan sumber air di bumi masih menjadi pertanyaan.

Sekarang jumlah oksigen di Bumi memiliki jumlah 20% dari gas di atmofer. Oksigen bebas tidak terikat dengan unsur lain, tetapi pada 4,5 miliar tahun lalu.
Oksigen bebas tersebut tidak ada di atmofer seperti sekarang.
Oksigen merupakan bahan berlimpah di beberapa planet seperti Mars, Venus dan Bumi. Tapi oksigen merupakan bahan kimia reaktif dan dapat terikat dengan kimia lain. Hasilnya oksigen bisa terkunci akibat oksida.

Peneliti Lee dan rekan lain mengatakan, sekitar 2,5 miliar tahun lalu, komposisi kerak benua berubah secara fundamental. Dan membuat oksigen naik dari bawah ke atas permukaan. Bukti yang ditemukan dengan butiran mineral Zircon. Kehadiran Zircon yang mengkristal dari batu cair memiliki komposisi khusus.

Bagaimana dengan bahan karbon. Karbon dari perut bumi muncul dalam bentuk karbon dioksida di gunung berapi. Menjadi bahan utama dalam proses fotosintesis. Sedangkan oksigen mengalami oksigenasi, tapi tahap pertama terjadinya masih belum terjawab. Mungkin akibat gerakan teknonik lempeng bumi, materi oksigen akhirnya keluar tapi sebagian masih tertinggal disana. Diperkirakan penambahan oksigen di atmofer terjadi 2 kali, pertama pada 2 miliar tahun lalu dan kedua sekitar 600 juta tahun lalu.

2,3 Miliar tahun lalu jawaban dari penelitian baru.

Sebuah studi baru diumumkan tahun 2021.  Peningkatan permanen jumlah oksigen di atmofer terjadi dala periode100 juta tahun atau lebih lambat dari perkiraan sebelumnya.
Ketika Bumi mulai mendapatkan oksigen lebih banyak, juga memicu zaman es yang menutup permukaan bumi dengan Gletser.
Ketika Bumi mulai terbentuk 4,5 miliar tahun lalu. Setelah 2,07 miliar tahun setelah terbentuk maka tingkat oksigen perlahan naik, kemudian turun kembali disertai perubahan iklim yang masif.

Oksigen yang tercipta dari oksidasi hebat Cyanobacteria laut, sejenis bakteri yang menghasilkan energi melalui fotosintetis dengan hasil sampingan Oksigen.
"Kami baru sekarang mulai melihat kompleksitas peristiwa ini," kata rekan penulis studi Andrey Bekker, ahli geologi di University of California, Riverside dalam analisa.

Tanda perubahan tersebut terlihat di sendimen laut. Terdapat isotop belerang sebagai unsur jumlah neutron yang berbeda di dalam nukleus.
Ketika jumlah oksigen meningkat, isotop belerang tersebut menghilang karena reaksi kimia.
Ada 3 kejadian pendinginan global antara 2,4 - 2,2 miliar tahun lalu.
Tapi anehnya pada glasiasi ke 4 atau yang terakhir dalam periode tersebut tidak terkai dengan perubahan kadar oksigen di atmofer dan berdiri sendiri.
Untuk mencari jawaban mengapa nomor 4 tidak berdampak seperti sebelumnya. Peneliti meneliti batuan muda di Afrika Selatan.
Batuan laut tersebut menutup bagian akhir dari proses oksidasi besar.
Setelah terjadi oksidasi ke 3, atmofer bumi awalnya bebas dari oksigen, tapi naik dan turun kembali.
Oksigen meningkat pada periode 2,32 miliar tahun lalu. Dimana peneliti memperkirakan sebelumnya terjadi peningkatan tersebut permanen.

Bekker dan rekan peneliti lain menditeksi penurunan kadar oksigen. Bertepatan dengan proses glasiasi ke 4.
Ini yang menarik dengan oksigen di Bumi ketika awal terbentuk.
Oksigen di atmofer diawal tahun tersebut sangat tidak stabil dan naik relatif tinggi tapi dapat kembali turun sangat rendah.


Mengapa bisa terjadi, peneliti berpegangan dengan gas metana, sebagai dampak rumah kaca yang efisien menangkap pans dari karbon dioksida.
Gas metana lebih berperan kecil dalam pemanasan global dibanding gas CO2.

Jadi urutan asal gas Oksigen
  1. Cyanobacteria mulai memproduksi oksigen, yang bereaksi dengan metana di atmosfer pada saat itu, sehingga menyisakan karbon dioksida.
  2. Karbondioksida ini tidak cukup melimpah untuk menutupi efek pemanasan dari metana yang hilang, jadi planet ini mulai mendingin.
  3. Gletser mengembang semakin luas, dan permukaan planet menjadi sedingin es dan dingin.
Namun, planet selamat dari pembekuan permanen karena ada gunung berapi subglasial.
Aktivitas vulkanik akhirnya meningkatkan kadar karbon dioksida yang cukup tinggi untuk menghangatkan planet kembali.
Sementara produksi oksigen tertinggal di lautan yang tertutup es karena cyanobacteria menerima lebih sedikit sinar matahari, metana dari gunung berapi dan mikroorganisme kembali menumpuk gas di atmosfer, sehingga bumi semakin memanaskan.

Tingkat gas CO2 dari gunung berapi memiliki pengaruh besar. Ketika gas CO2 berekasi dengan air hujan, membentuk asam karbonat yang melarutkan batuan lebih cepat dibanding air yang dibawa air hujan sendiri dengan pH netral.
Pelapukan batuan membawa nutrisi seperti fosfor ke laut, Prosesnya selama 2 miliar tahun terakhir, mendorong cyanobacteria mengila untuk memproduksi oksigen untuk Bumi Ketika oksigen meningkat bersamaan menurunkan gas metana dan seluruh siklus dimulai.
Jadi pembentukan oksigen di Bumi memang rumit, dan berasal dari tumbuhan.

Teori pemanasan di Bumi diakibatkan Matahari.
Nasa mengemukakan teori berlawanan tentang kehidupan di Bumi. Bila tidak terjadi, mungkin Bumi menjadi planet dengan bola es. 4 miliar tahun lalu, Bumi hanya menerima 70% cahaya matahari dibanding panas hari ini. Badai matahari diperkirakan membuat planet Bumi berubah.

Munculnya kehidupan di Bumi terkait dengan aktivitas matahari. Bumi menjadi panas karena gas karbon dioksida, memantulkan cahaya matahari kembali ke permukaan Bumi.
Tetapi 4 miliar tahun lalu, Bumi lebih dingin dibanding saat ini. Ketika itu matahari masih berusia muda, yang agresif sebagai bintang dengan usia muda.

Mundur ke belakang 4 miliar tahun sebelumnya, matahari tidak setenang seperti sekarang. Lebih banyak mengirim radiasi ke Bumi.

Matahari 4 miliar tahun lalu masih sangat aktif dan mengirim
kilatan radiasi

Ketika flare atau kilatan radiasi matahari mencapai Bumi. Magnetik Bumi berfungsi sebagai perisai untuk melindungi isi Bumi dari terpaan radiasi. Magnetik Bumi dahulu lebih lemah dan radiasi masuk lebih besar dibanding magnetik yang ada saat ini.

Bumi di bombardir oleh radiasi matahari

Atom nitrogen dahulunya mencapai 90%, dibanding saat ini hanya 78%. Sebagian partikel nitrogen dipecaha menjadi atom individu. Dan pada akhirnya betabrakan dengan karbon diokside dan memecah menjadi karbon monoksida dan oksigen.

Karena sebagian mengambang bebas, nitrogen dan oksigen bergabung menjadi nitrogen oksida atau Nitrous Oxide yang menjadikan efek rumah kaca di Atmofer. Gas Nitrous Oxide memiliki panutaln 300x lebih kuat dibanding gas karbon dioksida.Perubahan 1% gas NO sudah cukup membuat bumi mencair

Radiasi matahari merubah atom nitrogen menjadi atom oksigen dan
karbon

Karena perubahan gas tersebut, Bumi mulai memberi dampak seperti efek rumah kaca. Bumi semakin memanas sampai akhirnya tepat untuk kehidupan.


Berita terkait
Planet terdiri dari planet berbatu, planet gas. Lalu berapa batas ukuran planet, bahkan menjadi sebuah bintang..Bila kandungan gas sebuah planet setara 80x massa Jupiter, dipastikan disana akan menjadi sebuah bintang. Tetapi dengan massa 13x dari massa Jupiter saja, sudah dapat membentuk bintang yang dinamai bintang kerdil katai coklat. Bedanya bintang kelas tersebut tidak mampu menghasilkan panas.

Herbig Haro adalah semburan gas dan debu dari sebuah aktivitas bintang yang baru lahir. Lontaran yang disebut jet, melintas dari kutub bintang dengan bentuk mengerucut. Mencapai kecepatan ratusan km perdetik. Debu dan gas akan menabrak debu dan gas lain di ruang antar bintang akan terlihat berwarna biru dan ungu.



Dua bintang biner Bintang R Aquarii sedang bertarung. Satu bintang katai putih adalah bintang mati, dan bintang kedua adalah bintang lebih besar ukurannya terus diganggu. Bahkan materi bintang raksasa merah tertarik oleh gravitasi bintang yang lebih kecil. Suatu hari nanti bintang raksasa merah akan habis dan tersisa si bintang lebih kecil.

Apakah Supernova. Sederhananya sebuah bintang yang meledak adalah Supernova. Bila letaknya tidak jauh dari Bumi akan tampak cahaya sangat terang. Apakah ledakan bintang berbahaya bagi manusia di Bumi, berapa jarak aman kembali di revisi

Nasa merilis film Farthest tentang galaksi dan antariksa dari pesawat Voyager. Setelah 40 tahun diluncurkan, hari ini satu pesawat masih bekerja. Diawal pembuatan, tim insinyur Nasa  menanyakan mau pergi kemana pesawat ini. Sekarang apa yang sudah di ungkap oleh pesawat terjauh buatan manusia tersebut

Apakah mungkin pesawat ruang angkasa terbang dekat dengan matahari. Nasa menyebut ini misi pertama mereka untuk mengirim sebuah pesawat penelitian atau probe untuk meneliti permukaan matahari. Tetapi pesawat tidak terbang sampai ke permukaan matahari. Hanya mencapai jarak 6 juta km dari bintang yang menyala.

Bintang Luminous blue variables (LBV) jarang ada di galaksi kita, tapi yang ini tampak. Bahkan teleskop tidak dapat melihat ukuran bintang ini, karena cahayanya begitu terang. Salah satu bintang adalah AG AG Carinae, nasibnya tidak lama lagi dan bintang ini akan mati



Di tahun 2010, Pan-STARRS1 atau Panoramic Survey Telescope and Rapid Response System mulai mengambil gambar. Sampai seluruhnya selesai, dapat dicetak sepanjang 2,4km. Bahkan memerlukan kaca pembesar untuk melihat objek yang tersembunyi




No popular articles found.