Comet Interceptor mengejar benda antar bintang dari tata surya lain


Science | 16 September 2021


Sejauh ini kita hanya mengetahui dua objek antarbintang (ISO) yang mengunjungi Tata Surya kita.
Batuan besar yang terbang melintas di dekat tata surya kita, tapi bukan berasal dari batuan di tata surya. Melainkan datang dari bintang lain yang letaknya tidak diketahui.

Asteroid Oumuamua dan 2I/Borisov ada 2 asteroid di abad modern ini telah terlihat / ditemukan.

Ada kemungkinan ISO ketiga yang dinamai CNEOS 2014-01-08, dan penelitian mungkin juga ada lebih banyak lagi yang lewat

Tetapi ilmuwan mengatakan mungkin batuan tidak dapat bertahan dari perkiraan kita.
Artinya batuan tersebut ketika pergi memiliki ukuran sangat besar dan menyusut selama perjalanan.
Bila pendapat tersebut benar, maka asteroid Oumuamua mungkin jauh lebih besar ketika memulai perjalanannya.

Dengan judul Erosi Es Benda Antarbintang oleh Sinar Kosmik dan Implikasinya bagi Oumuamua. Di tulis oleh penulis utama adalah Vo Hong Minh Phan dari Universitas Aachen di Jerman.

Tim peneliti mengamati empat jenis es yang berbeda umumnya terkandung dalam asteroid dan komet:
Nitrogen (N2), karbon monoksida (CO), karbon dioksida (CO2), dan metana (CH4).

Mereka mempertimbangkan pancaran sinar kosmik di sekitar perjalanan medium antarbintang (ISM) dan efek erosinya pada es yang terjadi selama benda tersebut mengambang bebas.
Mereka juga mempertimbangkan erosi yang diakibatkan oleh benturan antara ISO dingin dan gas ambien di ISM pada ISO.

Penelitian kali ini banyak mempertimbangkan faktor variabel.


Fluks CR dapat sangat bervariasi dan waktu erosi untuk ISO (selama perjalanan) yang dingin dapat bervariasi sesuai dengan kekuatan sinar kosmik.
Hal yang sama berlaku untuk pertemuan dengan gas di ISM. Dan jenis es yang berbeda dapat terkikis dengan kecepatan yang berbeda.

Ada banyak hal yang tidak kita ketahui tentang Oumuamua. Bahkan, peneliti hampir tidak tahu apa-apa tentang batu raksasa tersebut.
Kami tidak tahu terbuat dari apa, hanya memiliki perkiraan kisaran untuk ukurannya, dan benar-benar tahu dari mana asalnya.

Penelitian sebelumnya menunjukkan asteroid raksasa Oumuamua bisa menjadi fragmen / pecahan es N2 dari benda yang mirip dengan planet Pluto tapi pecahan dari tata surya lain. Skenario itu menujukan asteroid Oumuamua berasal dari suatu tempat yang bukan dari tata surya kita sendiri.
Batuan tersebut lepas dari area lengan galaksi yang disebut Perseus sekitar 0,5 Gyear yang lalu.
Artinya benda tersebut diperkirakan telah melakukan perjalanan sekitar 500 juta tahun di ruang hampa.

Bentuk asli asterlid Oumuamua awalnya memiliki ukuran 10-50 km.
Ketika asteroid terbentuk dari pecahan atau tabrakan, misalnya ada planet ukuran kerdil yang bertabrakan. Benda tersebut terlempar dan terbang bebas di ruang antar bintang.

Ada beberapa dampak dari gas debu atau batu besar ketika melintas dalam jutaan tahun.
Batuan akan terpapar banyak faktor dan kecepatan.

Semakin tinggi kecepatan ISO (asteroid / komet) terlempar, semakin besar efek erosi dari tabrakan dengan gas di dalam ISM.
Semakin lambat ISO bergerak, kebalikannya semakin banyak waktu selama terbang dan terpapar radiasi sinar kosmik, artinya asteroid akan terkikis lebih cepat.

Perkiraan peneliti dengan bentuk awal asteroid memang baru perkiraan. Untuk memperkirakan seperti apa benda asteroid yang datang dari ruang antar bintang dan mampir ke tata surya kita. Dibutuhkan waktu penelitian lebih lanjut.



Badan ruang angkasa Eropa ESA menyiapkan program Comet Interceptor yang rencananya akan diluncurkan pada 2029.
Interceptor akan diam di  L2 Matahari-Bumi dan menunggu selama 3 tahun, atau dalam proyeksinya diprogramkan 5 tahun.

Pesawat akan diam disana dan menunggu datangnya komet dalam jangka panjang dan bersiap melihat lebih dekat sebuah benda mampir mendekati Bumi untuk diteliti.
3 modul pesawat akan akan berpisah, dan setiap modul membawa instrumen penelitian lengkap.

Bila tidak ada komet yang lewat dari luar, pesawat dapat digunakan untuk memperlajari benda lain yang cocok.

Comet Interceptor

Comet Interceptor akan dipersiapkan sebelum benda yang datang pergi begitu saja melintas di tengah orbit tata surya kita.
Untuk membuktikan beberapa teori yang berbeda, ketika sebuah benda datang apakah benda tersebut ukurannya besar dan mengecil. Atau ukuran awalnya kecil tapi menjadi besar.
2 benda yang berbeda akan dipelajari lebih lanjut, antara batuan asteroid dan komet.

2020 Juni pengunjung dari antar bintang.
Studi baru setelah mempelajari Oumuamua yang awalnya disebut sebuah asteroid dari antar bintang.
Astronom dari Yale mengatakan benda itu bukan asteroid atau komet, melainkan bongkahan hidrogen beku atau gunung es kosmik.

Partikel hidrogen itu sendiri paling ringan tapi karena di ruang angkasa mendapatkan suhu 0 mutlak. Hidrogen menjadi batuan dan terus terakumulasi.
Setelah beberapa ribu tahun sampai menjadi seukuran panjang 300 meter lebih.
Bila teori Oumuamua adalah hidrogen beku memang benar, membuktikan teori kita ketika menditeksi benda asing lain yang melintas di bumi di masa depan.
Setelah melihat bentuk yang memiliki ekor dari debu dan gas ketika terkena cahaya matahari
Ada yang menyebut komet karena memiliki ekor, tapi yang lain menyebut asteroid karena bentuknya tidak bersih atau tidak beraturan dan gelap.

Bagaimana Oumuamua, bukan berasal dari pecahan batuan asteroid atau pecahan protoplanet.
Mungkin disebabkan ledakan sebuah bintang atau supernova yang mendorong batuan es tersebut keluar dari orbit. Jadi benda tersebut bisa berasal dari sebuah awan hidrogen besar di ruang angkasa.
Berapa usia Oumuamua, benda tersebut mungkin sudah mengembara di ruang angkasa hampir 100 juta tahun. Atau lebih tua dari peradaban manusia

2017 November
Pertama terditeksi 19 Oktober 2017 melalui teleskop Pan-STARRS 1 di Hawai.
Ketika sebuah benda di ruang angkasa ini menjadi pungunjung yang tidak biasa.
Sampai diketahui Ini adalah objek diluar tata surya kita.

Awalnya astronom mengira cahaya yang samar dan bergerak cepat ini adalah sebuah komet atau asteroid dari dalam tata surya kita sendiri.
Setelah dihitung, orbitnya berbeda dan benda asteroid Oumuamua memiliki lintasan dari ruang antar bintang.

Astronom langsung bertindak cepat. Memusatkan penelitian selama 3 malam dan melihat benda ini melintas dengan kecepatan 137 ribu km perjam.

Seperti pesan dari luar.
Apa yang kami temukan, benda ini berputar cepat. Memiliki ukuran sebesar lapangan bola, dan perubahan kecerahannya cukup dramatis kata peneliti Karen Meech dari universitas Hawai.

Bentuknya juga aneh, seperti cerutu panjang dan berbatu dengan warna merah tua yang terbakar. Mungkin telah terpapar radiasi selama jutaan tahun dari sinar kosmik.
Bercak tersebut seperti benda yang ditemukan di sabuk asteroid Kuiper yang berada di bagian paling luar tata surya kita.

Namun tidak hanya orbit asteroid Oumuamua yang menarik, diperkirakan asteroid tersebut memiliki logam tinggi dan perputar pada porosnya setiap 7,3 jam sekali.
Bentuk asteroid yang memanjang inilah yang tidak pernah dilihat oleh para astronom.

Asteroid atau komet umumnya memiliki panjang 3x dibanding lebar. Dan cenderung berbentuk batuan tidak beraturan.
Lalu benda apa ini. Secara resmi diberikan nama UI A / 2017 oleh asosiasi astronomi IAU.


Dan nama yang memudahkan disebut Oumuamua sesuai daerah Hawai yang melihat pertama.

Astronom percaya banyak benda berasal di luar tata surya. Tapi ini yang pertama kali ditemukan langsung.

Ketika sebuah tata surya terbentuk, bagian batuan kecil akan terlempar dan membentuk komet atau asteroid oleh planet yang mengorbit ke bintang.
Benda ini memiliki bentuk seperti cerutu dengan panjang 400 meter, dan bentuknya tidak tidak biasa dengan lebar lebih kecil sekitar 40 meter.

Gambar ilustrasi artis

Asteroid Oumuamua pengunjung dari antar bintang

Asteroid Oumuamua diperkirakan berasal dari arah bintang Vega yang berada di rasi bintang Lyra. Walau benda ini meluncur begitu cepat dengan 1,3 juta km perjam, membutuhkan waktu lama sampai terlihat hari ini.

Karena posisi bintang Vega letakanya 300 ribu tahun dari bumi, dan bintang tersebut tidak berada pada tempat yang sekarang ini.

Peneliti juga meyakini bila asteroid Oumuamuatelah baru melewati galaksi rumah kita, tapi sudah mengembara selama ratusan juta tahun tanpa terkait oleh orbit bintang manapun sampai terlihat dekat ke Bumi di bulan November 2017.

Beruntung benda bersejarah ini terlihat oleh peralatan di Bumi ketika berada di tempat yang tepat.
2 teleskop ruang angkasa Hubble dan Spitzer terus melacak Oumuamua yang sekarang berada pada jarak 200 juta km dari Bumi.

Benda tersebut melintas di orbit Mars dan melewati Jupiter di bulan Mei 2017. Dan akan melewati Saturunus Januari 2019 sampai akhirnya meninggalkan tata surya kita lalu meneruskan perjalanan ke arah rasi bintang Pegasus.
Peneliti masih mencoba mencari asal benda ini lebih akurat. Bila diketahui, peneliti dapat menanti benda lain yang mungkin memiliki orbit yang sama.

Dibawah ini lintasan dari JPL



2018 September.
Peneliti mengambil data milik ESO atau badan antariksa Eropa. Dan mempersempit asal lintasan Oumuamua.

Dari bantuan data teleskop Gaia DR2 dengan kumpulan data 7 juta bintang di sekitar galaksi, ditemukan perkiraan 4 bintang (4 tata surya) yang didata oleh teleskop Gaia.

Dari 4 bintang yang diperkirakan menjadi asal Oumuamua, seluruhnya merupakan bintang kerdil yang sebelumnya tidak tercatat.
Bintang M2.5 kurcaci HIP 3757 dengan kecepatan relatif 24.7km / s, 1Myr lalu
Bintang G5 dwarf HD 292249, 3.8Myr, kecepatan lebih rendah 10.7km / s
2 bintang lain baru perkiraan, berada di rentang yang sama.
Penyebab asteroid tersebut meluncur sangat cepat, akibat adanya planet di sekitar 4 bintang tersebut dan ukuran planet besar yang menarik dan melemparkan kembali ke ruang antar bintang.
Dari 4 tata surya (bintang) adalah bintang tunggal, dan bukan bintang biner. Tapi data tersebut berdasarkan data kecil.

Teori pertama, asteroid Oumuamua terlempar dengan gaya Slingshot atau terlempar oleh gaya gravitasi planet lebih besar. Tetapi tidak dapat diamati, karena sumber planet yang melempar belum diketahui. Hanya arahnya saja diperkirakan berasal dari 4 tata surya.

Teori kedua. Masih menjadi teka-teki besar bagi astronom. Bentuknya tidak biasa seperti komet atau asteroid pada umumnya. Memanjang seperti cerutu dan bergerak dengan kecepatan luar baisa. Sampai beberapa ilmuwan mempertanyakan, apakah ini benar benar probe / pesawat ruang angkasa alien yang dikirim ke beberapa bintang. Tentu saja yang satu ini hanya pembicaraan tambahan.

Astronom menyimpulkan, Oumuamua tidak seperti asteroid dan cenderung memiliki ciri seperti komet. Karena dalam pengamatan terlihat menentang tarikan gravitasi yang membuat benda ini memperlambat. Akibat adanya gas yang keluar.
Apapun jenis benda ini. Astronom memiliki banyak data yang harus disaring untuk menentukan asal mula Oumuamua. Kita hanya dapat mengumpulkan sejarahnya berdasarkan apa yang telah kami lihat, tetapi kami yakin penelitian benda yang tidak biasa ini belum berakhir.

November 2018
Penelitian dari Harvard Smithsonian Centre for Astrophysics (CfA) mengambil langkah lebih jauh. Oumuamua mungkin benar benar menjadi pelayaran ringan dari luar angkasa.
Penelitian - "Mungkinkah Tekanan Radiasi Matahari menjelaskan 'Akselerasi Anuman Oumuamua?", Yang baru-baru ini muncul secara online - dilakukan oleh Shmuel Bialy dan Prof. Abraham Loeb.

Sedangkan Bialy adalah peneliti postdoctoral di CfA's Institute for Theory dan Computation (ITC), Prof. Loeb adalah direktur ITC, Frank B. Baird Jr Profesor Profesor di Harvard University, dan kepala Breakthrough Starshot. Komite Penasihat.

Benda ini melintas hanya 1/4 jarak Bumi ke Matahari. Bahan yang terbentuk menunjukan komposisi logam dan batuan, dan mungkin berputar dengan cepat.
Peneliti mengungkap Oumuamua melakukan manuver tidak terduga setelah dibandingkan dengan beberapa gambar.
Kecepatannya meningkat, dibanding melambat seperti perkiraan sebelumnya.

Bialy dan Loeb mengatakan hal menarik. Pada dasarnya Oumuamua sebenarnya sebuah benda yang sedang berlayar di ruang antar bintang. Seperti pesawat ruang angkasa yang tergantung dari tekanan radiasi bintang untuk pengeraknya.
Tebal atau tipis bentuk asteroid ini, mampu menahan tabrakan dari butiran debu dan gas yang ada di ruang antarbintang.

Jangan jangan benda ini adalah puing dari bangkai pesawat yang mengambang di antariksa.
Bisa jadi benda ini menjadi bagian dari teknologi aktif alien yang menjelajah ke tata surya kita. Sama seperti ilmuwan ingin membuat sebuah pesawat yang dapat berlayar sampai ke bintang terdekat Alpha Centauri, mengunakan disain Starshot dan teknologi serupa mengunakan dorongan angin matahari.

Yang pasti batuan besar tersebut terlempar akibat terbentuknya tata surya baru. Jackson dan rekan memperkirakan ada sistem biner atau bintang biner, akan menganggu orbit batuan disekitar kedua benda tersebut. Mungkin saja batuan tersebut terlempar dan liar di ruang antar bintang. Bisa saja batuan tersebut memiliki usia lebih tua dari Bumi sendiri.

Ketika benda ini melintas dengan jarak 0,25 AU untuk melintas dan berbelok di orbit matahari, lalu datang ke Bumi dengan jarak 0,15 AU adalah jarak yang tepat untuk melihat bumi dari dekat
Bisa saja ada beberapa benda seperti ini dikirim dalam bentuk probe batuan. Dan salah satunya yang dinamai manusia sebagau asteroid Oumuamu.
Bila benar akan membuka misteri baru. Dari mana batuan ini datang, dan siapa yang membuatnya, serta untuk tujuan apa.

Berita terkait
Gravitasi lensa disebabkan cahaya terhalang sebuah black hole, membuat benda seperti galaksi mengalami pembesaran cahaya. Dimana letak gravitasi lensa, gambar dari teleskop Hubble memperlihatkan bidang yang sangat kecil. Bila di perbesar akan terlihat kelompok galaksi Abell S1063, dimana galaksi dibelakangnya muncul. 2 galaksi J2211-3050, satu galaksi muncul 4 gambar dengan berbeda jarak 7 - 20 miliar tahun cahaya. Nov 2019 PSZ1 G311.65-18.48 muncul sampai 12 kali

Awalnya peneliti sedang mencari galaksi dengan 2 lubang hitam dalam proses merger. Tetapi di galaksi SDSS J084905.51 + 111447.2 malahan ditemukan 3 lubang hitam dari 3 galaksi yang bergabung. Mengunakan beberapa instrumen baik teleskop darat dan ruang angkasa. Ditemukan kejadian langkah dan berada 10 juta tahun cahaya dari Bumi.



Data dari Potentially Hazardous Asteroids (PHAs) menyebutkan sekitar 1.400 objek (asteroid) telah ditemukan sampai awal 2013. Orbit asteroid sebesar ini mengancam kehidupan di bumi. Rata rata yang jatuh hanya 3-4 meter

Ada beberapa penemun dari dunia astronomi, beberapa dijelaskan lebih mendalam. Seperti dampak tabrakan dua galaksi, bintang yang pernah melintas dekat di tata surya, penemuan galaksi purba, Black Hole raksasa dan terakhir foto Pluto dan bulan pendamping Charon

Beberapa hal tidak biasa di bumi ini dapat dilhat pada kehidupan sehari hari. Seperti bulan tidak jatuh ke bumi, air yang mudah menguap dalam kondisi panas. Atau posisi putaran badai berbeda antara di area utara dan selatan. Mengapa bulan tidak pernah menabrak Bumi

Tetapi lubang hitam memainkan peranan penting bagi kehidupan, khususnya manusia. Blackhole akan melemparkan jet. Jet yang terlempar mungkin menghantam galaksi yang berdekatan, dan disana terciptalah bintang. Seperti kejadian di galaksi HE0450-2958 memiliki sebuah quasar

Supernova dalam ilmu astronimi adalah sebuah bintang yang meledak. Sebuah bintang akan bercahaya selama hidupnya. Dari Space memberikan beberapa foto supernova dan bentuk inti sebuah bintang yang mati. Kemana materi bintang setelah meledak



Blackhole sampai saat ini masih misteri dalam dunia astronomi, walau bulan April 2019 mulai terungkap. Benda yang besar, hitam, berada ditengah galaksi. Benda Blackhole atau lubang hitam adalah benda terbesar di sebuah galaksi. Terkadang tidak hanya satu tapi ada dua.

Ilmu astronomi untuk membayangkan sebesar apa sebuah galaksi. Bayangkan tata surya itu hanya sebesar pasir, lalu letakan pasir di sebuah rumah ibadah . Dikalikan seribu kali ruangan rumah ibadah itulah ukuran sebuah galaksi, atau mungkin lebih besar lagi




No popular articles found.